Teknologi Robot dan Teknologi Manusia   Leave a comment

Pada sebuah workshop robot di Institut Teknologi Sepuluh Nopember  Surabaya, Prof  Pitoyo – ahli robot  dari Future University, Jepang ditanya oleh seorang peserta,  apakah kemajuan teknologi robot yang  luar biasa ini  kelak akan menyisihkan peran manusia dalam kehidupan. Tentu, kekhawatirannya didasarkan  pada semakin tersisihnya manusia karena pekerjaannya bisa ditangani oleh robot dengan efisiensi  dan presisi yang lebih akurat.

Orang kemudian juga khawatir bahwa computer akan memberikan efek negative terhadap kehidupan manusia, ternyata hasilnya juga tidak seperti yang dikhawatirkan banyak orang. Justru computer membantu pekerjaan manusia dan memberikan hal-hal yang positif bagi kehidupan. Bahkan, teknologi computer membuat manusia bisa menemukan internet. Dan manusia masih tetap bisa berhitung dan berpikir  bahkan  dalam skala yang lebih rumit.

Penemuan teknologi robot memang luar biasa. Ini merupakan pengembangan lebih lanjut dari system kecerdasan tiruan yang ditanamkan ke komputer. Saat ini, industri-industri manufaktur telah menggunakan bantuan robot sebagai tenaga kerja utamanya. Sedangkan manusia “hanya” bertugas mengawasi, mengontrol dan sedikit membantu pekerjaan robot. Dengan demikian, memang ada hal-hal yang sebelumnya adalah pekerjaan manusia diambil  alih oleh robot. Namun, dengan kreativitasnya, manusia sanggup menemukan lapangan kerja baru untuk mengganti lapangan kerja yang “dicuri” oleh robot.

Kalau boleh menengok ke belakang, ini merupakan salah satu puncak pencapaian teknologi, konsekuensi dari  revolusi industri. Budayawan Emha Ainun Nadjib pernah mengutarakan bahwa sejak zaman Renaisans Eropa yang menjadi tonggak awal revolusi industri, manusia mengalami perilaku terbalik yang luar biasa.  Salah satu contohnya adalah mengandalkan teknologi eksternal untuk menggantikan kemampuan teknologi internalnya. Jika dulu ada anak sakit, maka  dia cukup dibawa kepada seorang ahli penyembuhan. Sang ahli penyembuhan akan meniup ubun-ubun si anak, memberinya sedikit minum, maka sejenak kemudian anak itu akan sembuh.

Setelah revolusi industri, dimana obat diproduksi secara massif dan didistribusikan secara luas, kemampuan si ahli penyembuhan dipinggirkan. Maka, penyembuhan yang awalnya murah pun menjadi mahal. Sebab, penyembuhan telah berubah wajah dari logika sosial tolong-menolong menjadi bagian dari logika industri yang menomorsatukan laba besar.

Boleh jadi ini memang konsekuensi yang masuk akal dari semakin banyaknya jumlah penduduk bumi. Bayangkan jika penduduk bumi yang jumlahnya 6-7 milyard ini hidup di zaman sebelum revolusi industry, apakah makanan yang tersedia akan cukup. Apakah makanan dari hutan mampu menghidupi orang sebanyak itu? Apakah teknologi pertanian saat itu mampu untuk menghasilkan makanan bagi manusia sebanyak itu?

Jadi, sangat mungkin, kemampuan manusia dalam pencapaian-pencapaian teknologi tinggi saat ini adalah bagian dari upayanya untuk mengatasi kemunduran teknologi internalnya. Sehingga, kendati pun manusia kehilangan teknologi internal, dia sanggup menggantikannya dengan teknologi eksternal yang dia rekayasa sendiri. Bahkan, pada saatnya nanti, bisa jadi teknologi eksternal yang dihasilkan manusia mampu menyamai zaman puncak teknologi internal di masa Raja Sulaiman.

Posted Juni 5, 2010 by dajuko27 in Uncategorized

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: